Program Swasembada Padi dan Jagung oleh Pemerintah melalui Kementrian Pertanian  tanpa disadari  malah  berefek pada penyusutan produksi tanam kedelai oleh petani.  Bukannya swasembada kedelai terjadi di tahun ini, sebaliknya produksi kedelai diperkirakan sebesar 750 ribu ton malah menurun dibandingkan tahun 2016 yang mencapai diangka 890 ribu ton.  Komoditi kedelai dipandang kurang kompetitif dibandingkan dengan komoditi padi dan jagung menjadikan petani lebih suka memilih fungsi lahan untuk bertanam di komoditi padi dan jagung.  Hasil panen padi  dengan harga rata –rata Rp 7.500 sd Rp 8.000 perkilo dan rata-rata produksi panen 4 ton hingga 5 ton per ha, petani mendapatkan hasil panen Rp 30juta hingga Rp 40 jt/ha.  Demikian juga dengan jagung, dengan hasil panen rata-rata Rp 3.000 sd Rp 3.500 perkilo, dan rata rata produksi panen 11 sd 12 ton per ha, petani mendapatkan hasil panen Rp 33jt hingga Rp 36jt  perha.  Sedangkan jika menanam kedelai dengan harga Rp 6.000 sd Rp 7.000 per kilo, produksi kedelai 1,5 ton sampai dengan  2 ton per ha, akan didapatkan hasil panen sebesar Rp 10.5jt sampai dengan Rp 14jt per ha. Dengan rata rata masa panen kurang lebihnya 100 hari dan biaya produksi yang mendekati sama antar ketiga komoditi diatas. Petani rata rata menanam komoditi dilahan yang sama untuk penanaman komoditi baik itu padi, jagung dan kedelai. Upaya menaikkan produksi padi dan jagung oleh Pemerintah dengan sendirinya berdampak pada penurunan produksi kedelai ditingkat petani. Dengan tingkat kebutuhan pangan akan bahan baku kedelai yang diolah sebagian masyarakat Indonesia menjadi tahu dan tempe, hal ini mengakibatkan import kedelai menjadi semakin meningkat.

Upaya menaikkan produksi padi dan jagung sedapat mungkin oleh Pemerintah juga tetap diterapkan pada komoditi kedelai mengingat akan peran strategis dari komodi ini bagi masyarakat.  Menaikkan nilai kompetitif kedelai dibanding dengan komoditi pangan yang lain seperti padi dan jagung merupakan salah upaya untuk kembali mengangkat komoditi ini menarik bagi para petani untuk menanamnya.  Pemberian insentif untuk komoditi kedelai agar dapat menaikkan minat petani kembali menanam sudah perlu dilakukan kembali dan harapannya kedelai lokal petani yang lebih bersifat murni dan menyehatkan ini akan kembali dipilih dan diolah menjadi pangan sehat bagi masyarakat dibanding kedelai import yang didatangkan dari Amerika sebagian besar tergolong jenis rekayasa genetik/transgenik

Published in Ekonomi Kedelai

Ditulis Oleh Prof. Mary Astuti -

Kedelai merupakan tanaman pangan sumber protein dan minyak yang sangat penting di dunia. Kedelai yang berasal dari China pada tahun 1100 BC tersebar luas ke seluruh dunia. Berdasarkan warna kulit biji kedelai ada 4 jenis kedelai yaitu kedelai kuning, kedelai hitam, kedelai hijau dan kedelai coklat. Di Indonesia kedelai hijau dan coklat sangat jarang di budidayakan. Yang banyak ditanam adalah kedelai hitam dan kedelai kuning.

Sejak kapan kedelai ditanam di Indonesia dan yang berwarna apa kulitnya? Untuk mendapatkan informasi kapan kedelai ditanam di Indonesia, bisa dipelajari dari warisan budaya nenek moyang, bisa berupa Candi dan Naskah atau buku kuno di jaman kerajaan di Indonesia. Pada Relief candi di Jawa Tengah dan Jawa Timur tidak ada tanaman kedelai, tanaman pangan yang ada dalam relief adalah padi, pisang, pohon nangka, pohon manga, pohon aren, pohon tebu, pohon durian, pohon jambu air dan pohon jeruk.

Pada Naskah Kuno yang berjudul Sri Tanjung, yang dituliskan oleh Empu Citragota di abad 13-14 menggunakan bahasa kawi, disebutkan Pangajaran patapan anglangu pangubonan mangke, tinanduran kacang wilis, uwi talěs lan těbu, kaḑěle lan kacang luhur, kumbili sabrang rowange, gěḑang gaḑingnya adulur, těbu cintamany ajajar, gěḑang gunting sami ajajar.

Terdapat beberapa tanaman pangan dipesawahan maupun ladang di daerah Blambangan, Jawa Timur yaitu padi yang ditanam di sawah sedangkan kacang hijau, talas, tebu, kedelai, kacang panjang, gembili, pisang ditanam di ladang. Masyarakat Jawa Kuno menyebut tanaman kedelai adalah kaěle* sedangkan masyarakat suku Osing yang berada di Blambangan menyebut kedelai adalah godel. Tanaman kedelai yang ditanam oleh masyarakat Jawa pada Abad 17, bijinya berwarna hitam. Kedelai hitam setelah dihilangkan kulitnya akan dibuat menjadi tepung dan dimanfaatkan oleh orang-orang Cina untuk dibuat menjadi Toustjian, semacam soon yang dibuat dari kacang hijau sekarang.

Masyarakat Jawa dalam membuat usar (Jamur yang menempel dalam daun waru) yang digunakan untuk membuat tempe selalu menggunakan kedelai hitam dan tidak pernah menggunakan kedelai kuning. Dengan demikian bisa diinformasikan bahwa tanaman kedelai mulai ditanam oleh masyarakat Jawa pada Jaman Majapahit dan yang ditanam adalah kedelai hitam.

Published in Headlines

Petani perlu mendapatkan pembinaan tentang budidaya kedelai lokal dengan kualitas yang tidak kalah dengan kedelai impor dari sisi fisiknya. Misalnya ukuran lebih besar, tampilan yang bersih, dan kadar air sesuai yang dibutuhkan untuk siap masuk ke industri rumah tangga atau industri menengah di bidang kedelai. Dengan peningkatan kualitas kedelai, diharapkan menanam kedelai tidak sekedar mengisi lahan kosong, tetapi menjadi tanaman utama yang mampu memberikan kesejahteraan bagi petani.

Kondisi semacam inilah yang diharapkan para petani, yang mana masyarakat telah sadar untuk mengkonsumsi kedelai lokal yang sehat dan petani kedelai juga mampu berproduksi memenuhi kebutuhan bahan baku kedelai untuk berbagai produk olahan.

Published in Ekonomi Kedelai
Minggu, 26 Februari 2017 12:03

Kelompok Tani Kabul Lestari

''Kelompok tani ini didirikan sejak 1 Mei 1997 dengan jumlah anggota pada awalnya 25 orang. Sekarang sudah bertambah menjadi 75 orang, dengan luas lahan binaan 84,72 hektare,'' kata dia.

 Sejak awal, menurut Ali Muchtar, Kabul Lestari telah berusaha mewujudkan usaha pertanian berwawasan agribisnis. Karena cara ini dipandang mampu memberikan keuntungan bagi petani sesuai potensi lahan di tempat itu.

 

Pilihan petani jatuh pada pembudidayaan komoditas kedelai varietas unggulan. Meskipun pada musim tertentu, petani tetap menanam padi di luar palawija. Pilihan membudidayakan kedelai varietas unggul membuahkan hasil. Terutama setelah mencoba beragam varietas seperti Taichung, Lokon, Wilis, dan terakhir jenis Malabar Grobogan.

Benih unggulan jenis Malabar Grobogan menjadi pilihan terakhir petani. Selain, usia tanamnya relatif pendek (71 hari), biji polong kedelai yang dihasilkannya pun jauh lebih besar dan banyak dibanding menggunakan benih lain. ''Di sisi lain produksi kedelai menggunakan benih jenis Malabar Grobogan juga bisa mencapai 2,5 -3 ton per hektare,'' jelas Ali Muchtar.

Diakuinya, potensi produksi yang dihasilkan petani menggunakan Malabar Grobogan melebihi rata-rata produksi nasional yang hanya berkisar 2, 2 ton per hektare

 

Penghargaan dari Presiden pada Kelompok Tani Kabul Lestari

Produktivitas kedelai yang lumayan tinggi tersebut menjadi salah satu penyebab Kabul Lestari meraih penghargaan pangan nasional tahun 2007. Selain itu, masih ada penggunaan pupuk organik, dan pemanfaatan sumur resapan yang menjadikan Kabul Lestari dianggap bisa dijadikan contoh bagi kelompok tani lain. Terkait penghargaan ketahanan pangan 2007 melalui pengembangan agribisnis kedelai, Kabul Lestari berhasil menyisihkan ratusan kelompok tani serupa se-Indonesia.

 Produksi kedelai di desa tersebut mencapai 3,4 ton per hektar dengan rata-rata kelompok pada angka 3,2 ton per hektar. Semuanya ditanam pada musim hujan meski pemerintah menganjurkan penanaman kedelai pada musim kemarau.

Keberhasilan para petani Desa Panunggalan memproduksi kedelai dengan produktivitas tinggi ini berkat penelitian kedelai yang dirintis Tjandramukti. Kerja kerasnya selama bertahun-tahun berhasil mengangkat kedelai lokal grobogan, temuan Tjandramukti, menjadi benih unggul nasional.

 Keunggulan kedelai grobogan membuat Pemerintah Kabupaten Grobogan mendaftarkan kedelai temuan Tjandramukti sebagai benih unggul nasional pada 2008. Dalam penelitian lebih lanjut, oleh Balai Penelitian Tanaman Kacang-Kacangan dan Umbi-umbian (Balitkabi), ditemukan dua jenis kedelai dari temuan ini.

Satu jenis kedelai berwarna kuning mengilap dengan produksi lebih rendah. Satu jenis lagi berwarna lebih kusam dengan produksi lebih tinggi. Jenis kedua akhirnya diresmikan menjadi benih unggul nasional dengan nama kedelai lokal grobogan.

Published in Gapoktan

Kedelai Hitam Malika, Kedelai Berkualitas Asli Indonesia

11 Oktober 2016

Kecap dapat dikatakan sebagai salah satu pelengkap makanan yang kerap digunakan masyarakat Indonesia. Karena itu,...

Swasembada Kedelai, Indonesia Butuh 2 Tahun Lagi

11 Oktober 2016

Kementerian Pertanian menargetkan Indonesia bisa swasembada kedelai pada 2018 dengan penyaluran bantuan benih dan sarana...

Pamor Kedelai Edamame Indonesia Turun

11 Oktober 2016

Meski pun tidak begitu populer untuk dikonsumsi di dalam negeri, namun budidaya edamame cukup marak...

Mengapa pilih tempe untuk bisnis kuliner di London?

11 Oktober 2016

Seorang pemilik warung tempe di London mengatakan ia sangat suka tempe dan belajar di banyak...

Keseharian "bule penjual tempe" di London

11 Oktober 2016

Seorang warga Inggris yang memiliki warung tempe di London bercerita tentang kegiatannya dalam satu minggu...

Kunjungan Web

Hari ini1580
Kemarin2568
Minggu ini14039
Bulan ini49895
Total924312

Nampak
  • IP Anda: 3.228.21.186

October 2019
S M T W T F S
1 2 3 4 5
6 7 8 9 10 11 12
13 14 15 16 17 18 19
20 21 22 23 24 25 26
27 28 29 30 31
Copyright © 2019 Pekakekal (Pengembangan Kajian Kedelai lokal) All Rights Reserved.
Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Gadjah Mada